Jl. Lapangan Banteng Timur No.2-4, Jakarta Pusat
 1 50-991    ID | EN      Login Pegawai
 
Berita DJKN
Kenalkan APBN dan Kekayaan Negara, KPKNL Ambon Goes to Campus Univ. Pattimura
Aryo Arvianto
Selasa, 27 Juli 2021 pukul 10:11:44   |   441 kali

Ambon – Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang Ambon (KPKNL Ambon) yang merupakan salah satu unit vertikal pada Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Kekayaan Negara Papua, Papua Barat & Maluku (Kanwil DJKN Papabaruku) bekerja sama dengan Universitas Pattimura melaksanakan kegiatan DJKN Goes to Campus dengan tema “APBN 2021 & Pengelolaan Kekayaan Negara” pada Selasa, (27/7) yang dimulai pukul 09.00-11.20 WIT.


Kegiatan ini sendiri memiliki konsep edukasi publik secara virtual dengan salah satu sasaran audiensnya adalah para mahasiswa Universitas Pattimura khususnya mahasiswa dari Fakultas Ilmu Sosial dan Politik (FISIP); Fakultas Hukum (FH); dan Fakultas Ekonomi & Bisnis (FEB) yang terlihat mendominasi peserta yang memasuki ruangan virtual zoom tersebut.


Dengan konsep dan tema yang sukses dieksekusi melalui media daring Zoom Meeting, KPKNL Ambon menghadirkan pembicara yang memiliki kapasitas dan spesialisasi terkhusus pada bidangnya masing-masing. Adapun Pengisi acara tersebut diantaranya adalah,  Kepala KPKNL Ambon, Yoshua Wisnungkara yang pada kesempatan tersebut memberikan opening speech; Wakil Rektor Bidang Akademik Universitas Pattimura, Prof. DR. Fredy Leiwakabessy, M.Pd turut hadir memberikan sambutan; Kepala Seksi Pengelolaan Kekayaan Negara (Kasi PKN) Anton Wijaya sebagai Narasumber 1, Kepala Seksi Piutang Negara (Kasi PN) KPKNL Ambon, Reza Mirwanda sebagai Narasumber 2; dan Pelaksana pada Seksi Lelang KPKNL Ambon, Robi Suwarna sebagai Master of Ceremony (MC).


Wakil Rektor Bidang Akademik Universitas Pattimura, Prof. DR. Fredy Leiwakabessy, M.Pd menyampaikan ada empat hal yang harus dijaga dalam penyampaian aspirasi. Yang pertama harus punya data informasi dan laporan terhadap apa yang akan dikritisi;, tidak mencaci, memfitnah, mengata-ngatai orang, yang ketiga tidak boleh ada anarki seperti menghancurkan aset negara; dan yang keempat mahasiswa harus memberikan solusinya.

“Ketika ada yang salah kira-kira solusinya seperti apa,  jadi kita bisa berdiskusi dengan baik. Karena ini adalah aset kita semua yang harus kita cintai bersama dan untuk menyiapkan seluruh mahasiswa menjadi pemimpin bangsa yang berkualitas dan beradab di NKRI ini nantinya, “ungkapnya dalam seruannya untuk bersama-sama menjaga dan mencintai aset negara. Ia juga berharap dengan kegiatan DJKN Goes to Campus ini dapat memberikan inspirasi ke semua mahasiswa.


Di tempat yang sama, Kepala KPKNL Ambon Yoshua Wisnungkara mengatakan mengenai tujuan kegiatan ini ke seluruh peserta. “Jadi tujuan kami datang ke kampus (secara virtual-red) ini salah satunya adalah untuk mengenalkan APBN secara umum, karena sebagai warga negara yang membayar pajak berhak untuk mengetahui juga pola pengelolaannya seperti apa. Semoga walaupun menggunakan media daring, tidak mengurangi transfer knowledge yang ingin kami sampaikan sehingga ada pemahaman bersama sebagaimana juga telah disampaikan oleh Bapak Wakil Rektor tadi terkait bagaimana pentingnya pengelolaan kekayaan negara,”  ungkap Yoshua dalam memberikan opening speech.


Ia juga menjelaskan mengenai urgensi penyelenggaraan kegiatan edukasi publik dengan tema tersebut salah satunya adalah untuk mengisi gap informasi antara Pemerintah Pusat dan masyarakat yang berada di daerah Provinsi untuk mencegah beredarnya informasi yang dapat dikategorikan sebagai ‘tidak dan/atau kurang kredibel. Kegiatan ini, terbagi menjadi dua bagian sub-tema, yang pertama adalah APBN 2021 dan kedua adalah Pengelolaan Kekayaan Negara (PKN).


Narasumber pertama, Anton Wijaya membahas terkait definisi, tujuan, dan tata kelola APBN 2021 secara general sebagaimana tercantum pada Undang-undang nomor 17 tahun 2003 (UU No. 17/2003) tentang Keuangan Negara yang memiliki orientasi utama “Demi kemakmuran Rakyat”. Selain itu, ia juga menjelaskan terkait peran, tugas dan fungsi DJKN sebagai salah satu unit eselon 1 Kementerian Keuangan yang didukung dengan unit-unit vertikal dibawahnya seperti salah satunya KPKNL Ambon, dalam implementasi / pelaksanaan amanat UU No. 17/2003 tersebut, khususnya sebagai asset administrator (Tertib Administrasi, Fisik, dan Hukum) & asset manager (penerapan dan aplikasi prinsip highest & best use, revenue center, dan cost efficiency).


Narasumber kedua, Reza Mirwanda menyampaikan materi terkait lelang. Reza menyampaikan antara lain tentang definisi lelang, sejarah lelang di dalam dan luar negeri, Dasar Hukum Lelang di Indonesia yang dimulai dari era Kolonial yaitu Vendu Reglement (Stbl. 1908 No. 189) hingga era modern seperti Peraturan Menteri Keuangan dan Peraturan Direktur Jenderal. Selain itu, juga fungsi lelang dalam konteks publik, privat & budgeter, teknis dan tata cara pelaksanaan lelang dan lelang online melalui www.lelang.go.id beserta para pihak di dalamnya serta jenis-jenis lelang seperti lelang eksekusi, non eksekusi wajib, dan non eksekusi sukarela dan lain sebagainya. (Aryo Arvianto, Seksi Hukum & Informasi KPKNL Ambon)

Foto Terkait Berita
Peta Situs | Email Kemenkeu | FAQ | Prasyarat | Wise | LPSE | Hubungi Kami | Oppini