Jl. Lapangan Banteng Timur No.2-4, Jakarta Pusat
 150-991    ID | EN      Login Pegawai
Kanwil DJKN Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta
Berita DJKN

Tactical Approachment, Untaian Pendekatan Taktis Untuk Sukses Menggapai Tujuan

Rabu, 20 Oktober 2021   |   10 kali

Semarang- Kegiatan Mocacino (Morning Call CIptakan Inovasi) telah rutin dilaksanakan oleh Kanwil DJKN Jateng dan DIY sepanjang tahun 2021 ini. Kegiatan yang dilaksanakan secara virtual setiap Selasa pagi ini selain mengingatkan kepada pegawai mengenai budaya Kementerian Keuangan, juga membagikan berbagai jenis informasi dari pejabat dan pegawai Kanwil DJKN Jateng dan DIY. Kegiatan ini juga salah satunya adalah untuk mendukung pembangunan Zona Integritas Wilayah Bebas dari Korupsi (WBK) pada Kanwil DJKN Jateng dan DIY.

Pada kesempatan Moccacino pada Selasa (19/10) dibagikan informasi dengan tema TACTICAL APPROACHMENT Untaian Pendekatan Taktis Untuk Sukses Menggapai Tujuan oleh Kepala Seksi Piutang Negara I Widji Yudhiharso KP, atau yang akrab disapa Widji. Pada pemaparan materi Widji menyampaikan Tips pendekatan taktis untuk sukses menggapai tujuan yaitu:

1.   Bacalah.

“Iqro” yang mengandung makna harfiah sebagai “Bacalah”. Iqra ini adalah kita dianjurkan membaca yang tidak hanya membaca tapi memiliki makna filososfi universal untuk mengenal dan memahami. Mengenal, yaitu kenali materi, apa yang anda hadapi, siapa yang anda akan temui, lingkungan apa yang ada disekitar. Memahami, yaitu pahami materi, pahami permasalahan, pahami arah dan tujuan.                                                                                                                                                                                                                                                                                  

2.   Why                                                                                                                                                                                                                                                                        Senantiasa menjadi fokus dalam dunia jurnalistik dan kriminologi, merupakan unsur utama perumusan masalah disamping topik yang lain seperti apa, siapa, kapan, dimana, dan bagaimana. Memahami “Why”  akan mendorong pemahaman, dasar, alasan, dan motif dalam pemecahan masalah. "Why" sendiri adalah salah satu modal utama dalam Iqro untuk mampu membaca dan memahami.

         .

3.   Percaya diri                                                                                                                                                                                                                                                                  Ketika seseorang percaya kepada kemampuan dirinya, akan lebih mudah untuk melakukan sesuatu hal yang baru dan menaruh semua energinya untuk hal tersebut. Percaya diri perlu didukung oleh aksesoris, akrena orang lain juga memandang aksesoris yang kita gunakan.                                            

      

4.  Sederhana namun bermakna dan sedikit tapi memiliki pengaruh.

    Banyak hal ketika mau memulai sudah dipenuhi dengan ide dan rencana-rencana besar yang pada akhirnya membuat harapan yang besar menjadi beban dan akhirnya sirna tidak berkelanjutan. Cobalah mulai dari ide yang sederhana yang benar-benar bisa anda wujudkan dalam jangka pendek terlebih dahulu, serta anda yakin benar-benar terwujud.

 

5.  Peluang                                                                                                                                                                                                                                                    Melihat peluang adalah salah satu kekuatan, pahami tentang apa yang anda hadapi, tidak semua orang bisa melihat peluang dan kesempatan, namun dengan senantiasa mencoba dan berlatih tidaklah sulit melihat peluang yang sudah ada dan bahkan yang belum ada dan mengenali peluang berarti meningkatkan prosentase keberhasilan.   

                                                                                                          

6.  Pengembangan Berkelanjutan

     Secara historis, konsep filosodi ini berasal dari Jepang yang dikenal dengan nama "KAIZEN" yang artinya perbaikan. Manusia dibekali dengan akal oleh Tuhan YME untuk terus berkembang, oleh karena itu filosofi "Kaizen" ini mengajak manusia agar terus mencoba dan jangan takut terhadap kegagalan, dengan demikian anda akan mampu mengenali masalah yang akan mendorong kepada pembelajaran untuk perbaikan berkelanjutan.

   

Setelah berakhirnya pemaparan dari WIdji, beberapa partisipan menyampaikan tanggapan terkait tema yang disampaikan hingga berakhirnya mocacino.


(Penulis : Fahmi Fauzi Indarto) 

 

     

                                                                                              

Foto Terkait Berita
Kontak
Gedung Keuangan Semarang II Lantai 2-3, Jl. Imam Bonjol No. 1d Semarang - 50142
(024) 3545987, 3545919
(024) 3542283
kanwildjkn9@kemenkeu.go.id
Peta Situs | Email Kemenkeu | FAQ | Prasyarat | Wise | LPSE | Hubungi Kami |