PELANTIKAN PENILAI PEMERINTAH

Batik Besurek Warnai Pelantikan Penilai Pemerintah KPKNL Bengkulu


Diunggah oleh : Budi Prasetyo S.i.kom. Tanggal : 30 Januari 2017 Update : 31 Januari 2017, pukul 20:08 Dibaca : 815 kali
Batik Besurek Warnai Pelantikan Penilai Pemerintah KPKNL Bengkulu

Bengkulu - Kamis (26/1), Kepala Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Kekayaan Negara (Kanwil DJKN) Lampung dan Bengkulu Thaufik melantik dan mengambil sumpah dua belas Pegawai Negeri Sipil (PNS) di Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL) Bengkulu menjadi Penilai Pemerintah.

Acara yang dilaksanakan di aula KPKNL Bengkulu tersebut disaksikan oleh Kepala KPKNL Bengkulu Tredi Hadiansyah dan Kepala Bagian Umum Reni Ariyanti dengan membubuhkan tanda tangan di Berita Acara Pelantikan.

Kepala Kanwil DJKN Lampung dan Bengkulu Thaufik dalam sambutannya mengatakan, pelantikan dan pengambilan sumpah Penilai Pemerintah ini mengacu pada Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara/Reformasi Birokrasi Nomor 18 Tahun 2016 tentang Jabatan Fungsional Penilai Pemerintah dan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 64/PMK.06/2016 tentang Penilai Pemerintah di Lingkungan DJKN dan dalam rangka pengembangan profesionalisme PNS dalam melaksanakan tugas di bidang penilaian properti  dan bisnis pada instansi Pemerintah Pusat dan Daerah serta untuk meningkatkan kinerja organisasi.

Adapun kedua belas orang yang dilantik dan diambil sumpah di bawah kitab suci Al-Quran tersebut terdiri dari enam orang Pejabat Eselon IV yaitu Yudha Novriyan Hidayat, Eko Setiyono, Imam Widodo, Tsabit Turmudzi, Muh. Fauzan Rifai dan Bungsu Teguh Karnadi serta enam orang pelaksana yaitu Juraidah Hanum, Nunung Mualifah, Daryanto, Eko HS, Yudi Eprianto, dan Dany Yohanes.

Dalam acara pelantikan pejabat fungsional Penilai Pemerintah ini, Kepala KPKNL Bengkulu mengajak para punggawanya mengenakan batik besurek, dengan harapan agar seluruh pegawai merasa memiliki Bengkulu, mencintai, menghargai dan melestarikan budaya Bengkulu.

Batik Besurek adalah batik khas Bengkulu yang bermotif kaligrafi Arab. Pada umumnya batik ini berciri khas kaligrafi dengan kombinasi bunga rafflesia sebagai motifnya yang merupakan simbol khas Bengkulu. 

“Pegawai KPKNL Bengkulu berasal dari domisili yang berbeda, namun ketika di Bengkulu kita harus menjunjung tinggi adat dan budaya Bengkulu, tujuannya hanya satu pegawai KPKNL Bengkulu harus memberikan pelayanan kepada masyarakat yang ada di Bengkulu dengan sebaik-baiknya, termasuk pegawai yang baru saja dilantik menjadi Penilai Pemerintah” harap Tredi.

Tredi juga menambahkan bahwa pelantikan dan pengambilan sumpah bukan sekedar acara seremonial, melainkan bentuk rasa syukur. Semua yang dikerjakan karena Allah, bukan untuk keuntungan pribadi.

Setelah acara pelantikan dan pengambilan sumpah, Kepala Kanwil DJKN Lampung dan Bengkulu beserta Kepala KPKNL bengkulu mengadakan press conference dengan awak media cetak dan televisi yang meliput acara pelantikan ini dengan mengutip arahan Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati  (Menkeu SMI) agar DJKN meningkatkan perannya sebagai asset manager, melakukan revaluasi aset tetap dan segera memasukkan perhitungan Sumber Daya Alam ke dalam neraca aset negara.

Disampaikan juga ke awak media arahan dari Direktur Jenderal Kekayaan negara Sonny Loho agar DJKN fokus dalam pengelolaan aset dengan prinsip 3 T (Tertib Administrasi, Tertib Fisik, dan Tertib Hukum) guna mengawal Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) yang kredibel dimana pengelolaan aset negara yang optimal dapat dimanfaatkan untuk kesejahteraan rakyat Indonesia.

Sebagai bentuk rasa syukur, sebelum acara diakhiri dilakukan doa bersama dan ramah tamah.

( #PenilaiPemerintah / Budi Prasetyo / Tsabit Turmudzi / DJKN)

Foto-foto terkait berita :

  • Media Sosial Kami :